Press "Enter" to skip to content

Dua Situs Web Cina Klaim Kyrgystan dan Kazakhtan Bagian Dari China!

  •  
  •  
  •  
  •  
Dua Situs Web Cina Klaim Kyrgystan dan Kazakhtan Bagian Dari China.

Setelah mengklaim sebagian besar Laut Cina Selatan dan Gunung Everest, dua situs web Cina mengklaim bahwa negara-negara Asia Tengah seperti

Kyrgystan dan Kazakhstan telah menjadi bagian dari Cina. Kazakhstan bahkan disebut-sebut “sangat ingin kembali ke Cina”.

Tuotiao.com yang berkantor pusat di Beijing dalam sebuah artikel yang baru-baru ini diterbitkan berjudul “Mengapa Kirgistan tidak kembali ke Cina setelah mendapatkan kemerdekaan?”. Dijelaskan bahwa di bawah dinasti Khan, 510.000 kilometer persegi dari Kyrgystan, yang berarti seluruh negara tersebut adalah bagian dari Cina tetapi kerajaan Rusia mengambil alih wilayah itu.

Artikel itu menjelaskan bahwa seperti Mongolia, Kyrgystan telah menjadi bagian dari wilayah Cina.


Toutiao.com memiliki jumlah pembaca 750 juta dan merupakan platform pembuatan konten seluler terbesar di Cina.

Sementara itu, Sohu.com, perusahaan internet besar Cina lainnya yang berkantor pusat di Beijing menerbitkan sebuah artikel yang mengatakan: “Kazakhstan terletak di wilayah yang secara historis milik Cina”. Ini mendorong pemanggilan segera utusan Cina ke negara Zhang Xiao 14 April lalu atas artikel tersebut.


Negara-negara Asia Tengah telah mendapatkan pinjaman investasi besar dari Cina, tetapi itu telah membuat mereka juga “rentan secara finansial” ke Beijing. Kyrgystan telah meminjam $ 1,7 miliar dari bank Exim Cina yang diyakini 43 persen dari total utang luar negeri negara itu. Ketika datang ke Kazakhstan, Cina memiliki peran besar di sektor energinya.

Perkembangan ini terjadi bahkan pada akhir pekan, CGTN China mentweet gambar Gunung Everest yang mengatakan “puncak tertinggi dunia terletak di wilayah otonomi Tibet China”. Tweet tersebut kemudian dihapus dan sebuah tweet baru diberikan dengan mengatakan “puncak tertinggi dunia terletak di perbatasan China Nepal”.

Bulan lalu Cina telah mengumumkan sistem tata kelola baru untuk pulau-pulau yang disengketakan di Laut Cina Selatan yang membuat kesal negara-negara tetangga tetapi telah menarik reaksi tajam dari negara-negara seperti AS dan Australia.


China menyetujui pembentukan dua distrik untuk mengelola pulau Paracel & Spratly yang disengketakan di Laut Cina Selatan. Setiap kabupaten akan memiliki pemerintah lokal dengan pemerintah untuk pulau Spratly yang terletak di Fiery Cross Reef, daerah yang dibentengi oleh Cina melalui reklamasi tanah. Salah satu kabupaten baru yang dibuat di kota Sansha di provinsi Hainan akan mengelola pulau Paracel.

Sebelum itu Bejing telah mengeluarkan nama baru untuk 25 pulau / karang & 55 entitas bawah laut di Laut Cina Selatan dalam upaya untuk “menegaskan kembali” kedaulatannya di wilayah tersebut.

Hal ini menyebabkan kemarahan dari negara-negara yang berada disekitar daerah tersebut. Vietnam memprotes keras tindakan Cina dengan mengatakan itu melanggar kedaulatan negara dan tidak sah.

Filipina yang marah juga mengajukan protes diplomatik di kedutaan Cina di Manila. Menteri luar negeri Australia Marise Payne juga mengecam tindakan China di Laut Cina Selatan mengatakan, “sangat penting semua negara mengurangi ketegangan sehingga mereka dapat fokus memerangi COVID-19.”

Sumber: www.wionews.com

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DaimcaNews © 2018-2019.